Bangang La Ko Ni.. Anak Pandai Belajar MRSM Ko Pergi Hantar Masuk Pondok..”Peluang Besar Jadi Orang Besar Dilepaskan Pulak.”

Dulu masa saya kecik-kecik, saya selalu dapat no 1 dalam kelas tadika dan sekolah rendah. Semua orang puji saya dan ibu saya akan gembira dan peluk cium saya.
Dulu saya dapat 5A UPSR. Semua orang puji saya dan ibu saya akan gembira dan peluk cium saya.
Dulu saya dapat tawaran masuk MRSM, Semua orang puji saya dan ibu saya akan gembira dan peluk cium saya.
Dulu saya dapat 8A dalam PMR. Semua orang puji saya dan ibu saya akan gembira dan peluk cium saya.
Dulu saya dapat tawaran buat kursus medic kat Indonesia. Semua orang puji saya dan ibu saya akan gembira dan peluk cium saya.


Tapi bila saya buang semua keduniaan itu dan berikrar untuk turut berjuang menjadi kebanggaan Rasulullah, saya bawa beg dan merantau ke seluruh dunia, saya berhenti di Afrika untuk belajar ilmu agama, dan balik ke Malaysia dengan kesan-kesan Sunnah Rasulullah di badan saya, semua orang mencemuh dan memandang rendah kepada saya.

“Ada ke patut budak lulusan MRSM masuk pondok? Dah la sijil tak diiktiraf, belajar jauh-jauh sampai Afrika pulak tu? Nanti nak makan apa? Bodohnya. Memalukan mak bapak, peluang besar jadi orang besar dilepaskan pulak.” kata mereka.
Tapi, pada suatu subuh, saya pergi ke masjid bersama ibu saya di mana saya merupakan imam di masjid itu. Saya bacakan surah Abasa dan sebak ketika sampai ayat:
Yaumayafirrul mar’umin akhih
Wa ummihi…wa Abih.
Selesai solat, semasa perjalanan pulang, ibu bertanya kenapa saya sebak ketika sampai di ayat itu?
“Ayat itu menceritakan tentang huru hara mahsyar sehinggakan seorang insan itu akan lari daripada saudaranya, ibunya, ayahnya, isterinya dan anak-anaknya.

“Di dunia ini, bila kita jadi kaya, orang puji kononnya kita berjaya. Bila kita gunakan dunia untuk mengejar akhirat, orang akan kata kita gila. Sedangkan di mahsyar nanti, semua kata-kata orang itu langsung tak bernilai kerana ibu, bapa, anak, isteri, saudara yang di dunia ni sangat rapat dengan kita pun, kelak di mahsyar mereka akan saling melarikan diri daripada berjumpa kerana takut dituntut.
“Maka saya sebak kerana saya risaukan apa keadaan saya di mahsyar kelak. Pujian orang ramai selama berbelas-belas tahun tu langsung tak bagi manfaat pada saya. Kejian selama bertahun-tahun kerana mengorbankan dunia demi agama juga tak bagi mudarat pada saya. Lalu kenapa manusia masih mengejar pujian orang ramai dan takut dengan celaan mereka?” jelas saya pada ibu.

Ibu sekali lagi memeluk saya, tersenyum sambil menangis dan berkata,
“Sejuk perut mama dapat anak macam bang cik,”
Maka itulah kali pertama dalam hidupku saya berasa sangat gembira akan “pujian” ibuku. Pelbagai pencapaian demi pencapaian yang saya dapat DULU, saya tidak pernah merasa gembira seperti ini walaupun dulu juga saya dipeluk cium ibu dan dipuji.
Wahai hamba Allah, apa sebenarnya yang kalian kejar? Apa pula sebenarnya yang kejar kalian Mengapa kalian masih mengejar pujian sia-sia manusia sedangkan malaikat maut pula tidak pernah lelah siang malam mengejar kalian?

Wahai saudaraku, apakah kalian sedar nafas kalian hanya berbaki beberapa lagi? Sebelum lubang kubur kalian akan digali? Apa yang aku dan kalian ada untuk Allah dan Rasul bangga?
SELF-REMINDER
Masalah KITA yang masih bernyawa ini dah ambil bekal kah belum atau masih leka dengan mainan-mainan sekeliling kita. Bak kata kalam saiyidina Ali r.a,
“Hidup di dunia ini ramai yg terlena, akhirat nanti baru terjaga.”

Jangan kita masuk dalam golongan yang “ramai” itu kerana yang ramai itu kononnya ‘normallah’ di akhir zaman ni. Masuklah dalam golongan yang sedikit sebab yang sedikit itu akan masuk syurga selama-lamanya.
“Pesanan untuk KITA termasuk saya sekali yang banyak dosa ni”
Sangat memberi keinsafan. Sebarkanlah, tak perlu nak sebar ke 20 orang, 40 orang mahu pun 100 orang. Sebar je seikhlas hati demi secubit keinsafan diri. Semakin hampir kita ke Alam barzakh.
Peringatan untuk diri saya juga dan sahabat semua. Bacalah dengan hati yang lapang:
Sesibuk kita di pagi hari dengan pelbagai urusan kehidupan kita yang mencari nafkah, menguruskan keluarga, menguruskan anak-anak, renungi wajah anak-anak kita. Siapa dari kalangan mereka yang akan menguruskan kita?
Bila kita dah uzur dan tua, bila kita tak mampu mandi sendiri. Siapakah yang sudi memandikan tubuh kita nanti? Bila kita tidak lagi mampu ke tandas, siapa yang sudi mencemarkan tangannya dalam memuliakan kita nanti? Bila kita tak mampu menyuapkan makan ke mulut sendiri, siapakah yang akan bermanja-manja memberi suapan sepenuh hati?

Di saat kita sakit sakit tak kunjung henti, siapakah dari anak-anak kita yang sudi berkhidmat membawa kita ke hospital & klinik hari demi hari? Dan di saat kita berhenti menghela nafas yang terakhir, siapakah yang arif dalam adab menguruskan kematian kita nanti? Siapakah yang bersungguh memandikan jenazah kita nanti? Siapakah yang akan menjadi imam bagi solat jenazah kita nanti? Siapakah yang akan mengusung keranda kita ke liang lahad kita nanti? Siapakah yang turun ke liang lahad menyambut jenazah kita, serta merebahkan tubuh ini dengan penuh berlemah lembut dan penuh rasa kasih di hati? Siapakah yang terus menerus mendoakan kita saat kita sunyi di dalam kubur nanti? Siapakah dari anak-anak kita yang menjemput orang-orang ‘alim dan soleh ke rumah mereka untuk majlis-majlis mendoakan kita yang sedang terbaring di dalam kubur. Siapakah dari kalangan anak-anak kita yang menjadi bekalan sebagai cahaya untuk kita di dalam kubur dan di Padang Mahsyar nanti? Atau mereka yang menjadi punca kita terseksa diazab di dalam kubur dan di Padang Mahsyar nanti?

Pandanglah wajah anak-anak kita, siapakah mereka buat kita di ‘sana’nanti? Dan sepertimana harapan kita buat anak-anak kita, maka jadilah kita seperti harapan yang indah buat kedua orang tua kita yang mulia.
Andai kita mampu meluangkan masa seharian lamanya di Facebook, untuk sebarkan mesej ini tak sampai beberapa saat pun. Maka sebarkanlah, moga menjadi saham buat kita di akhirat nanti. – Bang Cik

Mohon Kongsikan
.
.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *